Ikhlas Dan Spiritualitas Kerja Terhadap Profesionalisme Guru Pada Guru Pondok PesantrenIkhlas Dan Spiritualitas Kerja Terhadap Profesionalisme Guru Pada Guru Pondok Pesantren

Gina Gisya, Mubarak Mubarak, Shanty Komalasari

Abstract


Profesionalisme guru adalah orang yang memiliki kewenangan, tanggung jawab untuk membimbing serta membina peserta didik di sekolah atau di luar sekolah dengan keahlian khusus dalam bidang keguruan. Dengan demikian guru mampu melakukan tugas dan fungsinya dengan kemampuan maksimal. Guru juga harus memiliki kompetensi untuk menjadi guru profesional. Pada prinsipnya, menjadi seorang guru yang profesional tidak akan lepas dari empat elemen dasar kompetensi guru, yaitu kompetensi dalam bidang pedagogik, kompetensi sosial, kompetensi kepribadian, dan kompetensi profesional. Maka dari itu, peneliti hendak melakukan penelitian mengenai Pengaruh Ikhlas dan Spiritualitas Kerja Terhadap Profesionalisme Guru di Pondok Pesantren Darul Hijrah Putri Martapura.
Penelitian ini merupakan penelitian lapangan (field research) dengan pendekatan kuantitatif. Populasi dalam penelitian ini adalah guru pondok pesantren Darul Hijrah Putri Martapura yang berjumlah 53 orang. Berdasarkan penelitian ini, maka didapatkan hasil: 1) Terdapat pengaruh yang signifikan antara ikhlas dan spiritualitas kerja terhadap profesionalisme guru di pondok pesantren Darul Hijrah Putri Martapura dengan taraf signifikansi 0,004 (p < 0,05) dan secara bersama-sama memberi sumbangan efektif sebesar 19,9%. 2) Terdapat pengaruh yang signifikan antara ikhlas terhadap profesionalisme guru di pondok pesantren Darul Hijrah Putri Martapura dengan taraf signifikansi 0,023 (p < 0,05) dan memberi sumbangan efektif sebesar 19,1 %. 3) Terdapat pengaruh yang signifikan antara spiritualitas kerja terhadap profesionalisme guru di pondok pesantren Darul Hijrah Putri Martapura dengan taraf signifikansi 0,002 (p < 0,05) dan memberi sumbangan efektif sebesar 16,8%.


Keywords


Ikhlas; Darul Hijrah Putri Martapura Islamic Boarding School; Work Spirituality; Teacher Professionalism; Ikhlas; Pondok Pesantren Darul Hijrah Putri Martapura; Spiritualitas Kerja; Profesionalisme Guru.

Full Text:

PDF

References


Alexandri, M. B., & Fithriya Zahra. (2017). Hubungan Industrial: Perbandingan Spiritualitas Di Tempat Kerja Dan Efektifitas Organisasi Antara India dengan Indonesia. Jurnal AdBispreneur, 2(2).

Azwar, S. (2013). Penyusunan Skala Psikologi. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.

Chizanah, L. (2011). ikhlas=prososial? dalam Jurnal Psikologi Islam (JPI) Lembaga Penelitian Pengembangan Psikologi dan Keislaman (LP3K), 8(2).

Chizanah, L., & Hadjam, M. N. R. (2013). Penyusunan Instrumen Pengukuran Ikhlas. Jurnal Psikologika, 18(1).

Daud, M. R. H. (2017). Ikhlas Dalam Perspektif Al Qur’an. Skripsi, Universitas Islam Negeri Ar-Ranirydarussalam, Banda Aceh.

Depdikbud. (2005). Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka.

Endang Mulyatiningsih. (2011). Riset Terapan Bidang Pendidikan dan Teknik. Yogyakarta: UNY Press,.

Faturahman, P., & Suryana, A. (2012). Guru Profesional. Bandung: Rafika Aditama.

H.E. Mulyasa. (2013). Standar Kompetensi dan Sertifikasi Guru. Bandung: Remajaja Rosdakarya.

Listiyani. (2014). Kontribusi Pelatihan dan Pengalaman Mengajar Terhadap Profesionalisme Guru Sekolah Dasar Negeri di Kecamatan Gunungkidul. Universitas Negeri Yogyakarta, Yogyakarta.

Manurung, T. M. S., & Harni, B. (2008). Kajian Motivasi Kerja dan Produktivitas Karyawan. Jurnal Ilmiah Ranggagading (JIR), 8(2), 103–114.

Mengko, S. M. H., & Vesty Like Sambeka. (2018). Pengaruh Spiritualitas Kerja Terhadap Kepuasan Kerja Dosen Politeknik Negeri Manado. Jurnal Akuntabilitas Manajemen Pendidikan, 6(1).

Muniroh, S. (2016). Korelasi ikhlas Dengan Etos Kerja Guru PAI Honorer Tingkat SD Se Kecamatan Buayan Kabupaten Kebumen (Skripsi). Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan, Yogyakarta.

Nurtjahjanti, H. (2010). Spiritualitas Kerja Sebagai Ekspresi Keinginan Diri Karyawan Untuk Mencari Makna dan Tujuan Hidup dalam Organisasi. 7(1), 27.

Sriani, N., Srigati, Mushofiah, S., & Imam Maliki. (2016). Membangkitkan Prestasi Belajar Matematika Siswa Sekolah Dasar Melalui Media Sudut Siku-siku. Jurnal Riset dan Konseptual, 1(1).

Sugiyono. (2010). Metode Penelitian Pendidikan (Pendekatan Kuantitatif, Kualitatif, dan R&D). Bandung: Alfabeta.

Sujarweni, V. W. (2019). SPSS Untuk Penelitian. Yogyakarta: Pustaka Baru Press.

Syamsuddin. (2012). Memahami Dimensi Spiritualitas Dalam Praktek Pekerjaan Sosial. 17(2).

Tutik Yuliani. (2016). Faktor-faktor yang Mempengaruhi Profesionalisme Guru MTs Negeri Balikpapan Timur. E-Jurnal.

Ulfah, C., Yuliejantiningsih, Y., & Soegeng. (2017). Pengaruh Kompensasi dan Motivasi Kerja Terhadap Profesionalisme Guru Paud di Kecamatan Ungaran Barat Kabupaten Semarang. Jurnal Manajemen Pendidikan, 5(1).

Ummi Inayati. (2018). Implementasi Keikhlasan dan Kedisiplinan dalam Meningkatkan Kinerja Guru (Studi Multisitus di MIN Muntafa’ul Ulum Bojonegoro. Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang, Malang.

Wahyuning, T. (2016). Pengaruh Budaya Organisasi, komitmen, motivasi Berprestasi Terhadap Profesionalisme Guru SD Negeri Kecamatan Abung Tinggi Kabupaten Lampung Utara. Universitas Lampung, Lampung.

Widyaningsih. (2016). Pembaharuan Manajemen Pendidikan Pondok Pesantren: Studi Analisis Manajemen Pesantren Oleh KH. Abdullah Syukri Zarkasyi. STAIN Curup, Curup.

Wulandari, K. (2017). Pengaruh Spiritualitas Di Tempat Kerja, Kepemimpinan Spiritual Dan Kelebihan Beban Kerja Pada Kepuasan Kerja. Skripsi, Semarang.

Yogatama, L. A. M. (2015). Kajian Spiritualitas di Tempat Kerja pada Konteks Organisasi Bisnis. 42(1), 3.




DOI: http://dx.doi.org/10.18592/jah.v1i3.4197

Refbacks

  • There are currently no refbacks.