“Proses Penerimaan Diri Istri Pertama Yang dipoligami” (Studi Kasus di Desa Martadah Kabupaten Tanah Laut)

Laila Wati, Yulia Hairina, Musfichin Musfichin

Abstract


Penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan proses penerimaan diri istri pertama yang dipoligami. Penelitian ini juga berusaha mengungkap faktor-faktor apa saja yang berperan penting dalam penerimaan diri istri pertama yang dipoligami yang terdapat di desa martadah kabupaten tanah laut Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian deskriptif kualitatif. Subjek berjumlah empat orang dengan karakteristik  istri yang berusia 40-50 tahun. Metode pengumpulan data yang di gunakan adalah wawancara dan observasi. Hasil penelitian menunjukan bahwa proses penerimaan diri istri pertama pada subjek didasari oleh pemahaman agamanya, di sisi lain suami memiliki kemampuan dari sisi materi dan suami mampu bersikap adil serta untuk melatih kesabaran. Terdapat beberapa Faktor -faktor baik  internal maupun eksternal yang berperan penting antara lain yaitu pemahaman diri, pengharapan yang realistik, tidak adanya hambatan didalam lingkungan, sikap anggota masyarakat yang menyenangkan, tidak adanya gangguan emosional, kenangan akan keberhasilan, identifikasi dengan orang yang memiliki penyesuaian diri yang baik, adanya perspektif diri yang luas, pola asuh dimasa kecil yang baik, konsep diri yang stabil.


Keywords


Penerimaan diri; Istri Pertama Yang dipoligami; Studi Kasus di Desa Martadah Kabupaten Tanah Laut

Full Text:

PDF

References


DAFTAR PUSTAKA

Achmad, Maulidin Isyrina Bin. “Resiliensi Pada Perempuan Yang Dipoligami.” Character 2, no. 3 (2014): 2.

Ardhian, Reza Fitra, Satrio Anugrah, dan Setyawan Bima. “Poligami dalam Hukum Islam dan Hukum Positif Indonesia serta Urgensi Pemberian Izin Poligami dipengadilan Agama.” Privat law III, no. 2 (2015): 1–2.

Fahmi, Irfan. “Proses Pengambilan Keputusan Menjadi Istri Kedua dalam Perkawinan Poligami pada Wanita Berpendidikan Tinggi.” Psymoathic, Jurnal Ilmiah Psikologi 1, no. 2 (2014): 240.

Fajar, Malik. “Kebahagian Pada Istri yang di Poligami.” Skripsi, Fakultas Psikologi Universitas Muhammadiyah Surakarta, 2020.

Hetty Anggraini. “Makna Penyesuaian Bagi Istri yang Suaminya Berpoligami.” Jurnal Guidena, Jurnal Ilmu Pendidikan Psikologi Bimbingan dan Konseling 5, no. 2 (2015): 6.

Hikmah, Siti. “Fakta Poligami sebagai Bentuk Kekerasan Terhadap Perempuan.” Sawwa 7, no. 2 (2012): 2–3.

Indra, Hasbi, Iskandar Ahza, dan Husnani. Potret Wanita Shalehah. Jakarta: Penamadani Pers, 2004.

Mardjoned, Ramlan. Keluarga Sakinah Rumahku Surgaku. Jakarta: Media da’wah, 1999.

Nopi Yuliana. “Dampak Poligami Terhadap Keharmonisan Keluarga (Studi Kasus di desa Surabaya Udik Kecamatan Sukadana Kabupaten Lampung Timur).” Skripsi, Fakultas Syariah, 2008.

Permatasari, Vera, dan Witrin Gamayanti. “Gambaran Penerimaan Diri (Self-Acceptance) pada Orang yang Mengalami Skizofrenia.” Psympathic, Jurnal Ilmiah Psikologi 3, no. 1 (2016): 140.

Sari, Ammelita, Yeniar Indriana, dan Nailul Fauziah. “Penerimaan Diri Terhadap Poligami pada Istri Pertama.” Jurnal Empati 3, no. 2 (2014): 2–3.

Tihami dan Sohari Sahrani. Fikih Munakahat. Jakarta: Rajagrafindo Persada, 2009.

Wibisono, Yusuf. Monogami atau Poligami. Jakarta: Bulan Bintang, 1980.

Zuhdi Muhdlor. Memahami Hukum Perkawinan Nikah, Talak, Cerai dan Rujuk. Bandung: Al-Bayan, 1994.

Abidin, Slamet, dan Aminuddin. Fikih Munakahat 1. Bandung: Pustaka Setia Persada, 1999.

Ardilla, Fauziya. “Penerimaan Diri pada Narapidana Wanita.” Jurnal Psikologi Kepribadian dan Sosial 2, no. 1 (2013): 3.

Chaplin, James P. Kamus Lengkap Psikologi. Diterjemahkan oleh Kartini Kartono. Jakarta: PT. Rajagrafindo Persada, 2006.

Ghozali, Abdul Rahman. Fiqih Munakahat. Jakarta: Kencana Prenada Media Group, 2010.

Heriyadi, Akbar. “Meningkatkan Penerimaan Diri (Self Acceptance).” Skripsi, Fakultas Ilmu Pendidikan Jurusan Bimbingan dan Konseling Universitas Negeri Semarang, 2006.

Mustofa, Muhammad Arif. “Poligami dalam Hukum Agama dan Negara.” Al-Imarah Jurnal Pemerintahan dan Politik Islam 2, no. 1 (2017): 48.

Mutawalli, Syaikh. Fikih Perempuan. Jakarta: Media da’wah, 2003.

Noviana, Laurensia Puji. “Tingkat Kemampuan Penerimaan Diri Remaja.” Skripsi, Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sanata Dharma Bimbingan, 2016.

Nurhasyanah. “Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Penerimaan Diri pada Wanita Infertilitas.” Jurnal Penelitian dan Pengukuran Psikologi 1, no. 1 (2012): 149.

Salim, Abu Malik Kamal ibn Sayyid. Fikih Sunnah Wanita. Jakarta: Qisthi Press, 2013.

Sembiring, Idha Aprilyana. “Berbagai Faktor Penyebab Poligami dikalangan Pelaku Poligami.” Jurnal equality 12, no. 2 (2007): 115.

Thalib, Muhammad. 20 Macam Pernikahan yang dimurkai Allah. Bandung: Irayad Baitus Salam, 2000.

Azwar, Saifuddin. Metode Penelitian. Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 2013.

Basrowi, dan Suwandi. Memahami Penelitian Kualitatif. Jakarta: Rineka Cipta, 2008.

Herdiansyah, Haris. Metodologi Penelitian Kualitatif untuk Ilmu Psikologi. Jakarta: Salemba Humanika, 2015.

Rahmadi. Pengantar Metodologi Penelitian. Yogyakarta: Antasari Press, 2011.

Sarosa, Samiaji. Metodologi Pengembang Sistem Informasi. Jakarta: Indeks, 2017.

Sutopo HB. Metodologi Penelitian Kualitatif. Surakarta: Universitas Sebelas Maret Press, 2002.

Jamilah, Jones, dan Philips Bilal Aminah Abu. Monogami dan Poligini Dalam Islam. Jakarta: PT. Rajagrafindo Persada, 1996.

Kurniawati, Andriana. “Dampak Psikologis Kehidupan Pada Pernikahan Poligami.” Skripsi, Fakultas Ilmu Pendidikan, 2013.

Prasetia, Wahyudha Dharma. “Hubungan Penerimaan Diri dengan Rasa Percaya Diri Pada Siswa Kelas X SMAN 1 Grati Pasuruan.” Skripsi, Fakultas Psikologi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang, 2013.

Purbowat, Astia Dewi. “Faktor-Faktor Pembentukan Keharmonisan dalam Keluarga Poligami di Kampung Wates Bumi Ratu Kabupaten Lampung Tengah.” Skripsi, Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik, 2018.




DOI: http://dx.doi.org/10.18592/jah.v2i3.5696

Refbacks

  • There are currently no refbacks.