PENDIDIKAN PRANATAL DALAM PESEPEKTIF ISLAM

Amal Fathullah

Abstract


Pendidikan pranatal dalam perspektif Islam menjadi kajian yang menarik dari pakar pendidikan Islam karena saat ini dalam memilih jodoh anak lebih berhak dalam menentukan jodohnya dibandingkan dengan orangtuanya. Hal ini sangat jauh dari tradisi yang dicontohkan oleh Rasulullah dan para Shahabatnya. Pada saat seseorang ingin menikah, hampir tidak ada lagi pendidikan pranikah yang dilakukan. Padahal hal ini sangat penting diketahui karena menyangkut syarat, dan rukun nikah. Bahkan yang terpenting adalah pendidikan yang dilakukan ketika hamil juga tidak kalah pentingnya dilakukan mengingat kesadaran akan adanya  pengaruh positif ataupun negatif  pendidikan dalam perspektif Islam justru  sudah ada ketika orang tua sedang mengandung bayinya.  Karenanya dituntut orang tuanya menjaga kesetabilan emosi bahkan Islam mengharamkan menjatuhkan Thalak ketika Istri hamil. Hal ini mengsiyaratkan bahwa pentingnya pendidikan pranatal ini dalam perspektif pendidikan Islam dan para pakar pendidikan Islam semestinya membedah permasalahan ini secara serius.

Full Text:

PDF

References


Abdullah Nasch Ulwan, Pendidikan Anak Dalam Islam, penerjemah, Jamaluddin Miri, Lc. Judul Asli Tarbiyatul Aulad fil Islam , Jakarta : Pustaka Amini tth.

Al-Naisaburi,Abu Husain Muslim Ibn Hajjaj al-Qusairi, Sahih Muslim, Beirut: Dar al-Fikri, 1993.

Asa Ungguh Muliawan, Pendidikan Islam Integratif, Upaya Mengintegrasikan Kembali Dikotomi Ilmu dan Pendidikan Islam , Yogyakarta; Pustaka Pelajar, 2005

Baharuddin M, Putus Sekolah dan Masalah Penanggulannya, Jakarta: Yayasan Kesejahteraan Keluarga Pemuda 66, 1982.

Baihaqi AK, dalam Ramayulis, Pendidikan Islam Dalam Rumah Tangga, Jakarta : Kalam Mulia, tth.

Daradjat, Zakiah, Problematika Remaja di Indonesia, Jakarta: Bulan Bintang, tth

Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Kamus Besar Bahasa Indonesia, Jakarta: Balai Pustaka, tth.

Farmadi, Selamatkan Anak-Anak dari Putusnya Pendidikan, Semarang: Mujahid Press, 2004

Ramayulis, Ilmu Pendidikan Islam , Jakarta : Kalam Mulia, 2008

Hasyim, Umar, Anak Soleh: Cara Mendidik Anak Dalam Islam 2, Surabaya: Bina Ilmu, 1983.

Mursyid, Siti Salmah, Pembinaan MasyarakatPembangunan Negara, Bahasa, Agama, Jakarta: Departemen Agama RI, tth.

Nata, Abuddin, Mengatasi Kelemahan Pendidikan Islam di Indonesia, Jakarta: Kencana, 2003.

Nugroho,Adi, dkk.,MengenalManusiadanPendidikan, Jakarta: Forum, tth.

Pusat Bahasa Departemen Pendidikan Nasional, Kamus Besar Bahasa Indonesia, Jakarta: Balai Pustaka, 2005

Qahar, Mas’ud Abdul, Kamus istilah Pengetahuan Populer, Surabaya: Bintang Pelajar, t.th.

Sarwono, Sarlito Wirawan, Psikologi Remaja, Jakarta: RajaGrafindo Persada, 2008.

Subagyo, Joko, Metode Penelitian Dalam Teori dan Praktik, Jakarta: Rineka Cipta, tth

Suryono, Ariyono, Kamus Antropologi, Jakarta: Akademika Preindo, tth

Suyanto, Bagonget.al (Ed), PekerjaanAnak di SektorBerbahaya, Surabaya: LuthfansahMediatama, 2001.

ST. Vembriarto, Kapita Selekta Pendidikan, Yogyakarta: Yayasan Pendidikan Paramita, tth

Usman, Husaini, dkk, Metodologi Penelitian Sosial, Jakarta: Bumi Aksara, tth.

Ayomerdeka.wordpress.com/ .../12-juta-anak-indonesia-putus-sekolah/, 16 Juni 2013,09.45

http://bukharistyle.blogspot.com/2012/01/apa-pengertian-dari-pembinaan-dan.html, 16 Juni 2013, 09.45

http://id.wikipedia.org/wiki/SMP_Terbuka

www.komnasperempuan.or.id ,Juli 2013, 10.15.




DOI: http://dx.doi.org/10.18592/jt%20ipai.v10i2.4312

Refbacks

  • There are currently no refbacks.