ANALISIS METODE EVALUASI KOLEKSI SEBAGAI ACUAN KEGIATAN PENGEMBANGAN KOLEKSI (UPT Balai Informasi Teknologi LIPI dan Perpustakaan IAIN Syekh Nurjati Cirebon)

Rahmani Yusuf

Abstract


Pendahuluan. Penelitian ini bertujuan untuk mengkaji metode evaluasi koleksi yang bisa diterapkan dalam proses pengembangan koleksi di perpustakaan. Metode evaluasi koleksi yang dikemukakan dalam pembahasan ini, yaitu collection-centered yang diterapkan oleh Perpustakaan IAIN Syekh Nurjati Cirebon pada prosesnya dengan melakukan tiga jenis, yaitu pencocokan pada daftar (list checking), pendapat pakar serta berdasarkan standar koleksi. Kemudian Pemetaan yang diterapkan oleh perpustakaan UPT BIT-LIPI dalam prosesnya melewati proses pada koleksi yang berdasarkan koleksi pada jenis, tahun terbit, subyek, dan bahasa. 

Metode penelitian. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah studi literatur yang mana data diperoleh dari buku, jurnal, artikel, majalah, serta referensi karya ilmiah lainnya yang berkaitan dengan pengembangan dan evaluasi koleksi. Terdapat 3 tahapan dalam proses pengumpulan data yaitu editing, organizing, dan finding

Data analisis. Analisis data yang digunakan pada tulisan ini menggunakan teori atau pendapat Edwards. G. Evans dalam pengembangan dan evaluasi koleksi perpustakaan, sehingga dalam proses analisa untuk mencari kebenaran melalui pendapat ahli bisa dijadikan sebagai acuan.

Hasil dan Pembahasan. Perpustakaan IAIN Syekh Nurjati Cirebon menggunakan evaluasi berdasarkan metode collection-contered. Yang terdapat tiga jenis di dalamnya, yaitu pencocokan pada daftar yang sudah dibuat oleh pustakawan sebelumnya, lalu meminta pendapat pakar baik kepada dosen setempat ataupun orang yang memiliki keahlian dibidang tertentu dan berdasarkan standar koleksi. Sedangkan perpustakaan UPT Balai Informasi Teknologi LIPI mengevaluasi koleksi dengan menerapkan cara pemetaan pada koleksi yang biasa digunakan perpustakaan UPT BIT-LIPI mengimplikasikan dua fitur yaitu berbasis dengan koleksi dan berbasis kepada pengguna. Cara ini berfokus pada jenis koleksi, tahun terbit, bidang atau subjek, dan bahasa.

Kesimpulan dan Saran. Masih belum ada metode evaluasi koleksi yang cukup dengan sendirinya, lalu pendekatan gabungan atau kombinasi dari berbagai macam metode adalah yang paling efektif sampai saat ini. Sehingga dengan melakukan gabungan dari beberapa metode tadi sangat diharapkan nantinya dapat mengasilkan masukan yang tepat dan sesuai dengan kebutuhan pengunjung perpustakaan.


Keywords


metode evaluasi, koleksi, pengembangan

Full Text:

PDF

References


G Edward. (1987). Developing library and information center collection. Library Unlimited.

Gabriel, M. R. (1995). Collection Development and Evaluation: A Sourcebook. Md Scarecrow.

Kamaludin. (2019). Metode Evaluasi Koleksi Perpustakaan :Studi Kasus Pemetaan Koleksi UPT Balai Informasi Teknologi LIPI. Jurnal Kajian Perpustakaan, Informasi dan Kearsipan, 1(1).

Noerhayati. (1987). Pengolahan Perpustakaan. Alumni.

Perpustakaan Perguruan Tinggi: Buku Pedoman (Kedua). (1994). Departemen Pendidikan dan Kebudayaan RI.

Rifa’i, A. (2013). Perpustakaan Islam. Rajawali Press.

Sulistyo Basuki. (1993). Pengantar Ilmu Perpustakaan. Gramedia Pustaka Utama.

Winato, Y., Sinaga, D., & Rohanda. (2018). Dasar-dasar Pengembangan Koleksi. CV. Intishar Publishing.

Winoto, Y., & Kusumawati, D. (2019). Penggunaan metode collection-centered dalam kegiatan evaluasi koleksi di Perpustakaan Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Syekh Nurjati Cirebon. Jurnal Kajian Perpustakaan, Informasi dan Kearsipan, 1(1).

Wisnu Hardi. (2005). Kajian Koleksi Bidang Linguistik Dengan Metode Conspectus di Perpustakaan Fakultas Ilmu Pengetahuan Budaya Universitas Indonesia. Universitas Indonesia.




DOI: http://dx.doi.org/10.18592/pk.v9i2.3398

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Copyright (c) 2021 Pustaka Karya: Jurnal Ilmiah Ilmu Perpustakaan dan Informasi

Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution 4.0 International License.