KOLABORASI GURU PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DENGAN ORANG TUA SISWA PADA MASA PENDEMIK DI SMP KOTA BANJARMASIN

Norlaila Norlaila

Abstract


Kolaborasi guru dan orang tua dalam memaksimalkan pencapaian tujuan pendidikan merupakan
hal yang sangat penting, karena orang tua merupakan tokoh utama dalam pendidikan. Orang tua
memerlukan sekolah untuk mengembangkan karakter anak di sekolah secara lebih luas. Tanpa
berkolaborasi dengan orang tua, guru tidak dapat mencapai tujuan pendidikan dengan maksimal. Penelitian
ini untuk menggali bagaimana kerja sama orang tua dan guru, bentuk kerja sama dan bagaimana kerja
sama mereka pada masa pendemik, serta bagaimana dampaknya dalam meningkatkan pembelajaran
Pendidikan Agama Islam (PAI). Penelitian ini dilaksanakan di Sekolah Menengah Pertama SMP) Kota
Banjarmasin, yang awalnya dilaksanakan sebelum pendemik dengan menggunakan metode analisis deskriptif
mengacu langkah analisis dari Miles Huberman, kemudian berlanjut pada masa pendemik. Hasil penelitian
menunjukkan bahwa ada dua tipe kolaborasi yang dilaksanakan di SMP kota Banjarmasin, yaitu sebagai
program sekolah secara keseluruhan, dan kerjasama langsung oleh guru masing-masing. Sebagai program
sekolah, kerja sama  dilaksanakan SMP Islam Terpadu, SMP Muhammadiyah, juga SMPN 2
Banjarmasin. Ada beberapa bentuk kerja sama yang dilaksanakan, yaitu 1) Sosialisasi program sekolah,
2) Pertemuan guru dengan orang tua, 3) Pertemuan pada acara pembagian raport, 4) Komunikasi
menggunakan group Whatsap, 5) Membentuk Forum Orang tua, 6) Orang Tua Berkunjug ke sekolah, 7)
Guru Berkunjung ke Rumah Orang Tua Siswa, 8) Mengadakan seminar atau sharing tentang tema-tema
pendidikan anak, dll. 9) Menyelenggarakan acara-acara peringatan hari besar keagamaan, 10) Studi
banding, 1!) Memberikan zakat, infak dan sedakah kepada fakir dan miskin, 12) Orang tua asuh, dan
13) Gerakan sholat subuh berjamaah, atau sholat Hajat. Kerja sama tersebut diakui para guru dan orang
tua memberikan dampak yang sangat positif dalam memaksimalkan pencapaian tujuan pembelajaran dan
program pendidikan di SMP. Sebagian guru PAI menghadapi kesulitan melakukan kolaborasi dengan
orang tua siswa sebelum masa pendemik, namun masa pendemik menjadi momen bagi guru untuk membina
kolaborasi antara guru orang tua siswa dalam proses pembelajaran. kolaborasi juga dapat menguatkan
program sekolah dankemitraan.

Full Text:

PDF

References


An-Nahlawi, Abdurrahman, Pendidikan Islam di Rumah, Sekolah dan Masyarakat, Jakarta: Gema Insani Press, 2002.

Arifin, M., Hubungan Timbal Balik Pendidikan Agama di Lingkungan sekolah dan Keluarga: Sebagai Pola Pengembangan Sekolah dan Keluarga, Jakarta: Bulan Bintang: 1978.

Bern, Child, Family, School, Cummunity Socialiation and Support: Eighth Edition. Belmont, USA: Wadsworth, Canggage Learning, 2010.

Curtis, A., Curricullum for the Preschool Child; Learning to Learn, Second Edition.London: Routladge, 1998.

Daradjat, Zakiah, et al., Ilmu Pendidikan Islam, Cet. VI; Jakarta: Bumi Aksara, 2006. Daradjat, Zakiah, Pendidikan Islam dalam Keluarga dan Sekolah, Bandung: Remaja Rosda Karya 1998.

Epstein, J. L. et.al. Family and Community Partnership, Your Handbook for Action: Second Edition, Thousand oaks, California: Coewin Press, 2002.

Hasbullah, Otonomi Pendidikan Kebijakan Otonomi Daerah dan Implikasinya terhadap Penyelenggaraan Pendidikan, Jakarta: Raja Grafindo Persada, 2007.

Hidayat, Nandang, dkk., Kemitraan Sekolah dengan Keluarga dan Masyarakat, Jakarta: Direktur Pendidikan Anak Usia Dini dan Pendidikan Masyarakat, 2016.

Irayanti, Irma, “Kerjasama Orang Tua dan Guru terhadap Pembinaan Pendidikan Agama Islam Siswa SMPN 1 Konda Kab. Konawe Selatan”, Artikel Jurnal, digilib.uin-uka.ac.id/3853/.../BAB%20I, V,%20DAFTAR%20PUSTAKA.pdf.

M., Coleman, Empowering Family-Teacher Partnership Building Connection within Diverse Communities, Los Angeles: Sage Publication, 2013.

Miles dan Huberman, Qualitatif Analysisati Expanded Source Book, California: Sage Moloeng, Lexy J., Metodologi Penelitian Kualitatif, Bandung: Remaja Rosdakarya, 2009.

Mulyasa, E., Menjadi Guru Profesional Mencitakan Pembelajaran Kreatif dan Menyenangkan, Cet. VII, Bandung: Remaja Rosdakarya, 2008.

Mumandar, S. C. Utami, Mcngcmbangkan Bakat dan Krcativitas Anak Sekolah Petunjuk bagi Para Guru dan Orang Tua, Jakarta: Gramedia, 1985.

Mustafa, Asy-Syaikh Fuhaim, Manihij al-Tif li al-Muslim; Dalil’ al-Mu’allimin Wa! Aba’Ila al- Tarbiyah Abna’ Fi Riyadi al-Atfàl Wal Madrasati al-Ibtidaiyah, terj. Abdillah Otid dan Yessi HM. Basyaruddin, Manhaj Pendidikan Anak Muslim, Cet. I; Jakarta: Mustaqiim, 2004.

Pratiwi, Nurfiyani Swi, “Kemitraan Sekolah dan Orang Tua dalam Penanaman Kedisiplinan Ibadah Siswa SMA Negeri 5 Yogyakarta, Jurnal Pendidikan Agama Islam, Vol. XIII. No. 2, 2016.

Rosyada, Dede, Paradigma Pendidikan Demokratis Sebuah Model Pelibatan Masyarakat dalam Penyelenggaraan Pendidikan, Jakarta: Prenada Media Group, 2007.

Shaleh, Abdul Rahman, Pendidikan Agama dan Pembangunan Watak Bangsa, Jakarta; PT Raja Gafindo, 2005.

Shochib, Moh., Pola Asuh Orang Tua dalam Membantu Anak Mengembangkan Disiplin Diri, Jakarta: Rineka Cipta, 2000

Undang-Undang RI Nomor 20 Tahun 2003 Tentang SISDIKNAS & Peraturan Pemerintah RI Tahun 2015 Tentang Standar Nasional Pendidikan serta Wajib Belajar, Bandung: Citra Umbara, 2001


Refbacks

  • There are currently no refbacks.