INTEGRASI ISLAM DAN SAINS DALAM FATWA MAJELIS ULAMA INDONESIA (Tinjauan Fatwa MUI No. 02 Tahun 2004 Tentang tentang Peranan Hisab dan Rukyah dalam Penetapan Awal Bulan.)

Muhammad Rasyid

Abstract


Perbincangan mengenai relasi Islam dan sains mulai mengemuka di kalangan ulama dan
pemikir muslim dewasa ini. Hal ini terbukti dengan adanya perkembangan penafsiran dan pemahaman
tentang metode penentuan awal bulan kalender Islam oleh para ulama dari masa ke masa yang mulai
mengarah pada penggunaan perspektif sains. Pada awal perkembangannya mayoritas ulama salaf hanya
menganjurkan rukyah al-hilal sebagai sebagai metode penentuan awal bulan sebagaimana yang dipraktekan
oleh Nabi Muhammad, dan menolak metode selainnya. Seiring berjalannya waktu dan perkembangan
iptek, para ulama dewasa ini lebih mengarah pada upaya integrasi islam dan sains dengan
merekomendasikan penerapan metode rukyah yang dipadukan dengan metode hisab astronomi, yang
berbasis pada ilmu astronomi. Integrasi Islam dan sains dalam hal penentuan awal bulan ini dewasa ini
terlihat dengan hadirnya fatwa Majelis Ulama Indonesia, nomor 02 Tahun 2004 tentang penetapan awal
bulan Ramadhan, Syawal, dan Dzulhijjah, dimana poin pertama dari fatwanya berupaya untuk
menyatukan dua metode penentuan awal bulan dalam sebuah kriteria terpadu. Dua metode tersebut adalah
metode rukyah yang dipraktekkan oleh Nabi Muhammad dan metode hisab yang merupakan produk dari
ilmu astronomi. Hasil dari kajian pada makalah ini menyimpulkan bahwa: Pertama, alasan para
ulama terdahulu (salaf), hanya menganjurkan metode rukyah karena metode inilah yang dicontohkan oleh
Rasulullah, dan melarang penggunaan ilmu hisab, karena pada zaman itu hisab kerap diasosiakan sebagai
perbuatan para tukang tenung dan ahli nujum, sehingga dianggap ilmu yang bathil dan tidak dapat
memberikan kepastian dan spekulatif. Sedangkan sebagian ulama kontemporer lebih merekomendasikan
penerapan metode rukyah yang dipadukan dengan metode hisab astronomi. Hal ini dianggap lebih mampu
memberikan keyakinan dan kemudahan bagi kaum muslimin saat ini. Kedua, hadirnya fatwa MUI ini
merupakan langkah yang tepat untuk menyatukan kelompok pengusung hisab dan pengususng rukyah di
Indonesia, sekaligus sebagai upaya mengkompromikan Islam dan sains yang tercermin dalam upaya
memadukan hisab dan rukyah, karena pada dasarnya hisab dan rukyah bukanlah hal yang patut
diperdebatkan, keduanya saling melengkapi satu sama lain.


Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.