DOA DALAM PERSPEKTIF PSIKOLOGI

Shanty Komalasari

Abstract


Latar belakang penelitian ini adalah pentingnya doa bagi setiap orang, karena dengan membiasakan diri memohon kepada
Allah akan membuat individu tersebut merasa dekat dengan Allah dan selalu berada dalam perlindungan-Nya. Penelitian
ini bertujuan untuk mengetahui doa dalam perspektif psikologi. Jenis penelitian ini adalah eksperimen kualitatif. Subjek
dari penelitian ini terdiri dari kalangan karyawan atasan dan bawahan pada perusahaan Bank swasta 15 orang,
karyawan eksekutif perusahaan factory 15 orang, mahasiswa 133 orang dan pecandu narkoba yang sedang rehabilitasi
rawat jalan 25 orang. Pengumpulan data dilakukan dengan cara wawancara, observasi dan dokumentasi. Analisis data
dilakukan dengan memberikan makna terhadap data yang berhasil dikumpulkan dan dari makna tersebut ditarik
kesimpulan. Doa adalah suatu cara ibadah kepada Tuhan dalam bentuk permohonan, permintaan sebagai bentuk pengakuan atas kelemahan diri dan kekuasaan suatu dzat tertinggi. Di balik kata doa sudah terkandung pengertian
bahwa manusia merasa dirinya kecil dan Allah SWT memiliki sifat Maha Kuasa dan Maha Besar. Hasil penelitian menunjukkan dalam perpektif psikologi doa memiliki pengaruh besar terhadap manusia secara psikis. Diantaranya
mampu menenangkan, menentramkan dan meyakinkan diri terhadap pilihan yang dijalani. Selain itu doa memiliki sifat mengikat, yakni dari apa isi doa yang dipanjatkan tersebut tanpa disadari menjadi self remainder bagi yang memanjatkan doa di alam bawah sadarnya untuk terus terjaga dan terarah pada doa yang dipanjatkan.


Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.