TREN BERAGAMA: ANALISIS MAKNA “HIJRAH” YANG DIBAJAK

Mariana Mariana, Muhammad Nur Azmi

Abstract


Tren beragama sangat kental pada generasi milenial beberapa tahun terakhir, salah satu diantaranya adalah maraknya komoditas keagamaan yang begitu
diminati. Gerakan hijrah merupakan fenomena sosial yang menandai adanya fase perjalanan dalam diri manusia, khususnya generasi milenial yang ikut serta dalam meramaikan pergerakan kajian Islam di Indonesia. Disatu sisi ini bersifat posifit namun disisi lain menjadi pintu masuk bagi gerakan yang memiliki tujuan tertentu, yang berujung kepada pemahaman tren agama yang bersifat dogmatis dan cenderung disalah maknai oleh generasi milenial serta rujukan mereka mudah disalah maknai dari hijrah yang sesungguhnya. Pendekatan penelitian menggunakan studi kepustakaan yang mengumpulkan berbagai informasi terkait fenomena keberagamaan generasi millenial. Objek yang menjadi kajian penelitian adalah masyarakat milenial yang melakukan aksi hijrah dengan mengikuti kajian-kajian agama Islam serta pengaruh media yang begitu memukau generasi milenial sehingga masuk kedalam tren beragama. Unit analisis yang digunakan adalah mencari data, mereduksi data, menyajikan data dan menganalisis data serta menarik kesimpulan. Hasil kajian ini ialah tren beragama yang dianut oleh generasi milenial ternyata mengalami pergeseran makna yang signifikan sehingga pemahaman keberagamaan mereka tidak pada esensi penghayatan bergama itu sendiri melainkan hanya sebuah eksistensi individu diruang publik. Selain itu, tren hijrah yang mereka maknai menjadi ruang baru untuk sebuah komoditas tertentu.


Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.