Pengembangan Kurikulum Pesantren Berwawasan Integratif: Upaya Merespon Era Revolusi 4.0

Moh. Mizan Habibi

Abstract


Pesantren merupakan lembaga pendidikan yang unik, tidak saja karena keberadaannya yang sudah sangat lama, tetapi juga karena kultur, metode dan jaringan yang diterapakan oleh lembaga pendidikan agama tersebut. Pesantren juga merupakan lembaga sosial, karena pada umumnya pesantren hidup dari, oleh dan untuk masyarakat. Namun dalam praktiknya, terdapat sisi yang masih harus dikembangkan. Kurikulum yang menjadi tonggak proses pembelajaran masih terasa suasana dikotomiknya. Yang memisahkan antara ilmu agama dan umum. 

Berangkat dari kegelisahan akademik di atas, penulis mencoba merumuskan kajian struktur kurikulum pondok pesantren yang responsive terhadap perubahan dan perkembangan era. Tulisan ini dikembangkan dengan pendekatan fenomenologis. Yang mendialogkan antara fakta pada umumnya dengan ide yang akan dikembangkan dalam bayangan penulis.

Setidaknya ada tiga komponen dalam kurikulum pesantren yang seharusnya bisa dikembangkan dalam rangka merespon era revolusi 4.0 melalui pendekatan integratif. Pertama, tujuan pembelajaran berorientasi pada kesalehan individu, sosial, dan publik. Kedua, karakter materi ajar yang kontekstual dan adaptif terhadap perkembangan zaman. Ketiga, proses pembelajaran yang inovatif dan dialogis. 



Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.