ISLAM DAN PENDIDIKAN MULTIKULTURAL

Muhammad Rasyid

Sari


Indonesia merupakan negara yang memiliki keragaman yang besar, dalam budaya, suku, bahasa, agama dan lain-lain. Keragaman ini dapat dikelola menjadi potensi yang positif, dan dapat pula membawa dampak lain berupa  potensi konflek. Oleh karena itu, perlu dikelola dengan baik. Islam mengilustrasikan berbagai potensi keragaman budaya, suku, bahasa, dan lain-lain. Semua itu dapat menjadikan umat Islam saling menghargai dan saling menghormati. Dengan keragaman tersebut menjadi motivasi untuk berkonpetensi bagi umat Islam agar menjadi manusia yang berkualitas.

Di dunia Barat untuk menjaga toleransi dalam berbagai perbedaan budaya, agama dan suku, dikembangkan pendidikan multikultural (multicultural education). Pendidikan ini merupakan strategi pendidikan yang memanfaatkan keberagaman latar belakang kebudayaan dari para peserta didik sebagai salah satu kekuatan untuk membentuk sikap multikultural. Strategi ini sangat bermanfaat, sekurang-kurangnya bagi sekolah sebagai lembaga pendidikan dapat membentuk pemahaman bersama atas konsep kebudayaan, perbedaan budaya, keseimbangan, dan demokrasi dalam arti yang luas. Pembelajaran berbasis multikultural berusaha memberdayakan siswa untuk mengembangkan rasa hormat kepada orang yang berbeda budaya, memberi kesempatan untuk bekerja bersama dengan orang atau kelompok orang yang berbeda etnis atau rasnya secara langsung. Salah satu tujuannya yaitu: untuk membantu peserta didik dalam membangun ketergantungan lintas budaya dan memberi gambaran positif kepada mereka mengenai perbedaan kelompok.

Artikel ini membahas tentang Pendidikan Multikultural dan Bagaimana Islam mendorong pendidikan Multikultural untuk menghindari kompleks dari keragaman budaya tersebut. Bagaimana pendidikan multikultural diakses dalam Pendidikan Islam.

 

Kata Kunci: Pendidikan, Multikultural, Implementasi, Kewarganegaraan

Teks Lengkap:

PDF

Referensi


Abdullah M. Amin, Pendidikan Agama Era Multi Kultural Multi Religius, Jakarta: PSAP Muhammadiyah, 2005

Hasan, S. Hamid, Multikulturalisme Untuk Penyempurnaan Kurikulum Nasional, Jurnal Pendidikan dan Kebudayaan, Oktober, 2000.

Kartono, Kartini & Dali Gulo, Kamus Psikologi, Bandung; Pionir Jaya, 1987.

Lash, Scott dan Mike Featherstone (ed.), Recognition And Difference: Politics, Identity, Multicultural, London; Sage Publication, 2002

Mahfud, Choirul, Pendidikan Multikultural, Yogyakarta; Pustaka pelajar, 2006.

Parekh, Bikhu, Rethinking Multiculturalism: Cultural Diversity and Political Theory, Cambridge; Harvard University Press, 2000.

Susilo, Andrew, Hakikat Pendidikan Multikultural dan Teori Pendidikan Multikultural, http://www.semangatanak negeri.com/2014/06/hakikat-pendidikan-multikultural-dan.html, diakses pada tanggal 5 Oktober 2016.

Taylor, Charles, “The Politics of Recognation” dalam Amy Gutman, Multiculturalism, Examining the Politics of Recognition Princenton; Princenton University Press, 1994.

Tilaar, H.A.R. Multikulturalisme, Tantangan-tantangan Global Masa Depan dalam Transformasi Pendidikan Nasional. Jakarta; Grasindo. 2004. http://andi-plampang. wordpress. com/2010/12/09 tantangan-pendekatan-pendidikan-multi-kultural.htlm, diakses pada tanggal 5 Oktober 2016.

Wiyono, Teguh, Implementasi Pendidikan Multikultural Dalam Praksis Pendidikan di Indonesia, http://pendidikan-diy.go.id/ dinasv4/?view=v_artikel&id=35, diakses pada tanggal 5 Oktober 2016.

Yaqin, M. Ainul, Pendidikan Multikultural (Cross-Cultural Understanding untuk Demokrasi dan Keadilan), Yogyakarta; Pilar Media, 2005.

Zamroni, Pendidikan Demokrasi pada Masyarakat Multikultural, Yogyakarta; Gavin Kalam Utama, 2011.




DOI: http://dx.doi.org/10.18592/ittihad.v15i27.1599

Refbacks

  • Saat ini tidak ada refbacks.


##submission.copyrightStatement##

##submission.license.cc.by-nc-nd4.footer##