Pengeluaran Keluarga Untuk Pendidikan

Kamrani Buseri

Abstract


Distribusi dan alokasi pengeluaran keluarga tidak menjadi perhatian orang tua. Orang tua hanya merasa berkewajiban mengirim uang untuk anaknya setiap bulan atau kapanpun ketika anak nya membutuhkan, tanpa memberikan ketentuan alokasi pengeluaran. Bagi orang tua, yang terpenting, anaknya dapat membayar sewa kost, makan, transport, dan memiliki pulsa untuk komunikasi. Pengeluaran untuk perkuliahan, bagi orang tua, adalah membayar SPP setiap semester. Hal itu, dapat diduga, berhubungan dengan latar belakang keluarga yang mayoritas adalah petani pemilik lahan.

Temuan penelitian ini telah menunjukkan bahwa pengeluaran keluarga untuk biaya tak langsung sebanyak 60% dari total pengeluaran Rp. 11.020.000, per tahun per mahasiswa dan hanya 40% yang dialokasikan untuk biaya langsung. Pengeluaran untuk biaya langsung dan tidak langsung memiliki dampak terhadap hasil belajar. Stephens, Jr. (2009 : 12) mengutip Byrne (2007) menyebutkan bahwa pada sekolah-sekolah yang mendapat skor ujian tinggi mengeluarkan rata-rata 64,1% dari anggaran sekolah untuk biaya yang berhubungan langsung dengan pembelajaran sedangkan sekolah yang mendapat nilai lebih rendah mengeluarkan 59,5%. Kesimpulan umum disebutkan Grubb (2006 : 368), yang juga dikutip Stephens, Jr. (2009 : 12), bahwa peningkatan pengeluaran untuk pembelajaran ditemukan dampak positif.

Kata Kunci: Pengeluaran keluarga dan pendidikan.


Full Text:

PDF


DOI: http://dx.doi.org/10.18592/jt.v3i5.583

Refbacks

  • There are currently no refbacks.




Creative Commons License
JT by http://jurnal.iain-antasari.ac.id/index.php/tashwir/index is licensed under a Creative Commons Attribution 4.0 International License.