KOMPETENSI PUSTAKAWAN UNIVERSITAS BRAWIJAYA YANG DIPERSYARATKAN MAMPU BERSAING DALAM MENGHADAPI MEA (MASYARAKAT EKONOMI ASEAN)

Kurniasih Yuni Pratiwi

Abstract


Perubahan era baru memberikan dampak yang sangat signifikan terhadap institusi perpustakaan. Kebutuhan terhadap perpustakaan dirasakan oleh semua lapisan masyarakat, sehingga perkembangan kepustakawanan disejumlah negara maju dapat memberikan kontribusi yang sangat berarti dalam menata dan menetapkan agenda-agenda strategis  kepustakawanan Indonesia dalam era informasi. Pustakawan sebagai pelopor penyedia jasa informasi dan berkecimpung pada sector keahlian khusus sangat berperan penting menunjukkan kredibilitasnya dalam menyongsong datangnya MEA (Masyarakat Ekonomi Asean) karena ini memberikan kesempatan yang sangat berharga untuk menunjukkan kepada dunia luar bahwa Indonesia mampu bersaing dalam segala hal profesionalisme dan kompetensi pustakawan yang handal, tangguh dan berwawasan luas sangat dibutuhkan demi menyambut MEA (Masyarakat Ekonomi Asean). Peran pustakawan akan semakin berkembang, kini pustakawan tidak hanya mengklasifikasi buku, melayani sirkulasi saja tetapi dituntut secara profesionalisme untuk memberikan informasi secara cepar, tepat, akurat dan efisien. Pustakawan dituntut untuk mengembangkan kompetensi yang ada dalam dirinya guna mendukung program Tri Dharma Perguruan Tinggi demi mewujudkan Perguruan Tinggi yang bertaraf Internasional dalam menghadapi pasar bebas MEA (Masyarakat Ekonomi Asean).

 

            Kata kunci: kompetensi, pustakawan, Masyarakat Ekonomi Asean


Keywords


kompetensi, pustakawan, Masyarakat Ekonomi ASEAN

Full Text:

PDF PDF

References


Ajick.” Peran Pustakawan dalam Mendukung Terwujudnya Perguruan Tinggi bertaraf Internasional”. 4 Agustus 2015 09.00 WIB. http://pustaka.uns.ac.id/?menu=news& option=detail&nid=73.

Indonesia. Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi. Departemen Pendidikan Nasional RI.

Perpustakaan Perguruan Tinggi: buku pedoman. Jakarta: Depdiknas, 2004.

Lasa Hs. Manajemen perpustakaan. Yogyakarta: Gama Media, 2005

Maryatun.” Perencanaan Pengembangan SDM”. 31 Juli 2015 09.00 WIB. http://maryatun.staff.ugm.ac.id/wp/?p=14.

Misra. “ Kompetensi Pustakawan di Era Digital”. 3 Agustus 2015 08.00 WIB. http://misra.blog.ugm.ac.id/files/2009/06/kompetensi-pustakawan-di-era-perpustakaan-digital1.pdf.

Opong Sumiati. “ Pentingnya Sertifikasi Pustakawan Bagi Pustakawan di PTN/PTS di Indonesia”. 3 Agustus 2015 10.30 WIB. http://www.fppti.or.id/files/materi3.pdf.

Perpustakaan Nasional RI. “ Keputusan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Republik Indonesia Nomor 83 Tahun 2012 tentang Penetapan Rancangan Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia Sektor Jasa Kemasyarakatan, Hiburan dan Perorangan Lainnya Bidang Perpustakaan Menjadi Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia”. 3 Agustus 2015 08.45 WIB. Pustakawan.pnri.go.id/uploads/…/SKKNI_Bidang_PErpustakaan.pdf.

PIDK UB. UB dalam angka tahun 2015. 3 Agustus 13.00 WIB. http://pidk.ub.ac.id/

Purba, H.H. (2008, September 25). Diagram fishbone dari Ishikawa. Retrieved from http://hardipurba.com/2008/09/25/diagram-fishbone-dari-ishikawa.html.

Richa Krisma.” Pengelolaan Perpustakaan” 31 Juli 2015 10.00 WIB. http://pengelolaanperpustakaan.blogspot.com/2014/07/sarana-dan-prasarana-perpustakaan.html.

Rika Fatayat. “ Standar Kompetensi Sebagai Tolak Ukur Kinerja Pustakawan” 3 Agustus 2015 10.00 WIB. http://rikafatayat.blogspot.com/2013/11/standar-kompetensi-sebagai-tolok-ukur.html.




DOI: http://dx.doi.org/10.18592/pk.v5i10.1612

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Copyright (c) 2017 Pustaka Karya: Jurnal Ilmiah Ilmu Perpustakaan dan Informasi

Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution 4.0 International License.